Bagaimana rasanya menjadi gay di Jamaica?

Bagaimana rasanya menjadi gay di Jamaica?

Kami mengejar Suelle Anglin dan Jaevion Nelson dari BENDERA J untuk mengetahui tentang kehidupan gay di Jamaica.

Jamaica adalah destinasi impian bagi banyak orang, tetapi ia adalah kawasan ladang ranjau jika anda gay. Malangnya, undang-undang homofobia dari era penjajahan masih berlaku, menyukarkan hidup orang-orang Jamaah LGBT.

Bagaimanapun, keadaan perlahan-lahan bertambah baik. Kami mengejar Suelle Anglin dan Jaevion Nelson, Pengarah Eksekutif BENDERA J: kumpulan kempen untuk hak LGBT yang berpusat di Jamaica. Jaevion dan rakan telah memperjuangkan hak gay selama lebih dari dua dekad.

Ternyata kehidupan gay di Jamaica tidak begitu tersembunyi seperti yang anda fikirkan.

Menyertai Travel Gay Newsletter

Jamaica mempunyai reputasi yang buruk dalam beberapa tahun kebelakangan ini kerana homofobia. Sebagai individu LGBT di pulau itu, apakah kenyataannya?

Selama bertahun-tahun, kami telah menerima dan mendokumentasikan banyak laporan pelanggaran hak asasi manusia dari orang-orang LGBT dari seluruh negara yang telah didiskriminasi, dibuli, dianiaya / diserang secara fizikal dan seksual, diusir dari rumah dan komuniti mereka, ditolak pekerjaan atau promosi, diancam, dan dinafikan perkhidmatan, antara lain.

Namun, walaupun kejadian ini biasa berlaku, tidak ada satu pun pengalaman bagi orang LGBT yang tinggal di sini atau mereka yang berkunjung. Situasi hak asasi manusia diperkecil. Pengalaman anda dalam banyak hal dipengaruhi oleh tempat anda tinggal, bekerja, beribadah dan bersosial, bagaimana anda melihat, siapa yang anda kenal, bagaimana anda bercakap, apa yang anda lakukan, dll. Sederhananya, ia sering bergantung pada bagaimana orang melihat anda. Akibatnya, LGBT Jamaica yang tergolong dalam komuniti kelas atas dan menengah dan mereka yang mempunyai modal sosial, tanpa mengira latar belakang sosio-ekonomi mereka, tidak mengalami homofobia dengan cara yang sama seperti orang dari masyarakat miskin.

Nasihat apa yang anda ada untuk orang LGBT yang berfikir tentang mengunjungi Jamaica?

Penting untuk membuat kajian anda mengenai ruang mesra LGBT yang ada. Homofobia, warisan masa lalu kolonial kita, diabadikan dengan cara yang berbeza dalam masyarakat terutamanya memandangkan hubungan yang terjalin antara negara dan agama.

Pengunjung ke pulau itu, bagaimanapun, biasanya terhindar dari homofobia dan transphobia kerana banyak kerja yang telah dilakukan dan terus dilakukan dengan pihak berkepentingan di sektor pelancongan. Pada tahun 2017, menteri Pelancongan, Edmund Bartlett, memberi jaminan bahawa pelancong LGBT dipersilakan untuk mengunjungi pulau itu dan akan selamat di Jamaica.

Pertunjukan kasih sayang orang ramai tidak biasa di Jamaica, tanpa mengira orientasi seksual seseorang.

Adakah keadaan bertambah baik? Anda mengadakan acara LGBT biasa, bukan?

Walaupun masih ada tantangan, ada beberapa kemajuan. LGBT Jamaica dengan cara inovatif mereka sendiri menavigasi ruang dan menggunakan agensi mereka untuk membina realiti dan naratif baru. Walaupun kita mempunyai banyak acara, selama bertahun-tahun adegan hiburan LGBT yang meriah muncul. Sebutan khas mesti dibuat kepada penganjur wanita berkumpulan yang telah menggunakan acara hiburan untuk mendapatkan semula muzik dan ruang dan juga mewujudkan ruang yang selamat untuk warga LGBT Jamaica untuk menikmati budaya kita.

xxxxxxxxxxxx

Beritahu kami mengenai Jamaica Pride.

Kebanggaan di Jamaika telah berkembang pesat dari pementasan pertama yang diketahui pada awal tahun 2000 hingga minggu pertama yang diadakan di 2015.

PRIDE memainkan peranan penting dalam kerja J-FLAG untuk mengurangkan stigma dan diskriminasi. Antara 1 hingga 6 Ogos seminggu acara diselaraskan dengan perayaan 'Emancipendence' untuk menyokong komuniti LGBT.

Minggu acara merangkumi upacara pembukaan, acara berasaskan iman, hari sukan, pameran kesihatan dan kesejahteraan, persidangan, hari kesenangan keluarga, konsert, acara seni wanita, pesta sarapan dan pesta pantai. Selama seminggu rata-rata 3,000-5,000 orang hadir.

Apa yang diperlukan untuk mengubah minda di Jamaica?

Terdapat 8 petunjuk utama yang menghubungkan secara langsung dengan peningkatan Kualiti Hidup bagi warga LGBT Jamaica.

  • Warga LGBT mesti mempunyai persamaan penuh di hadapan undang-undang.
  • Pengajaran mengenai orientasi seksual dan identiti jantina di sekolah sangat penting untuk pembangunan dan kemajuan masyarakat mana pun.
  • Kita perlu melihat tindakan yang ditaja oleh kerajaan yang berfungsi untuk meningkatkan keselamatan orang LGBT dan memperluas penerimaan dan kemasukan sosial mereka.
  • Meningkatkan kepercayaan antara komuniti LGBT dan Polis. Semasa berhubung dengan orang LGBT, pegawai polis akan bersikap profesional dan mereka tidak boleh dipandu oleh stereotaip negatif (ini sudah dikodkan dalam Dasar Kepelbagaian Constabulary Jamaica).
  • Penjagaan kesihatan tanpa diskriminasi.
  • Organisasi Organisasi Media perlu didorong untuk mempromosikan budaya hormat-menghormati dan toleransi terhadap orang-orang LGBT.
  • Pemerintah Jamaica perlu terus menyokong dialog dan kerjasama antara institusi pemerintah, organisasi pelancongan, ekonomi pelancongan dan organisasi masyarakat madani.
  • Pemerintah Jamaika telah mendukung komitmen yang tegas untuk menghormati hak asasi manusia sejagat, dan Jamaica adalah penandatangan instrumen antarabangsa yang mengatur isu ini.

Banyak homofobia masih wujud dalam muzik Jamaika dengan dancehall dianggap sangat bermasalah. Langkah apa yang sedang dilakukan dalam dunia muzik di Jamaica?

Meskipun belum ada penelitian kuantitatif yang kita ketahui, ada penurunan yang dapat diketahui dalam penyebaran kandungan homofobik dalam musik dancehall moden. Sudah tentu, muzik yang lebih lama terus dimainkan di ruang dancehall, namun, mengingat fungsi sosial Dancehall sebagai cerminan budaya dan nilai-nilai Jamaica, peralihan muzik Dancehall diharapkan dapat terus berlangsung secara organik ketika sikap terhadap masyarakat LGBT Jamaica secara bertahap menjadi kurang kasar. Juga, penghinaan tidak boleh dimainkan di gelombang udara awam dan pemantauan oleh Suruhanjaya Penyiaran terus mengekalkan standard ini.

Aktivis berprofil tinggi seperti Brian Williamson, Steve Harvey dan Dexter Pottinger telah dibunuh dalam beberapa tahun kebelakangan ini. Adakah anda takut akan keselamatan anda?

Orang Jamaica adalah orang yang tahan lasak dan penyokong dan aktivis LGBT tidak berbeza. Walaupun ada keprihatinan yang jelas mengenai keselamatan dan keamanan, kami tidak membiarkannya menghalangi kerja penting yang harus kami lakukan untuk memperbaiki keadaan hak asasi manusia di negara ini. Langkah berjaga-jaga diambil untuk memastikan semua orang selamat. Penting untuk diperhatikan bahawa Dexter Pottinger bukan aktivis. Dexter adalah ikon, panutan dan teman kepada banyak orang dalam komuniti LGBT. Maklumat yang diberikan oleh polis tidak menunjukkan kematiannya sebagai pembunuhan homofobik. Walaupun tahap antipati masih tinggi, banyak yang berubah di Jamaica. Pembunuhan Williamson lebih dari satu dekad yang lalu dan hampir tidak dapat dianggap baru-baru ini. Oleh itu, sementara keselamatan dan keselamatan selalu dipertimbangkan dalam keputusan dan tindakan individu dan organisasi dalam komuniti LGBT, tahap ketakutan yang berlainan yang wujud tidak melumpuhkan semangat pergerakan atau komuniti.

xxxxxxxxxxxx

lebih 80 peratus orang Jamaica percaya bahawa homoseksual tidak bermoral, menurut Human Rights First. Adakah anda melihat jumlah itu meningkat dalam masa terdekat?

Statistik ini menunjukkan tahap keagamaan dalam budaya Jamaica, tetapi tidak boleh dilihat secara terpisah. Pada tahun 2012, tinjauan nasional mengenai homofobia mendapati bahawa sepertiga orang Jamaica percaya bahawa pemerintah tidak melakukan cukup untuk melindungi orang LGBT dari diskriminasi dan keganasan. Dalam tinjauan yang sama, kami mendapati bahawa walaupun majikan mempunyai keraguan untuk mengupah orang LGBT secara terbuka, majoriti mereka tidak akan memecat mereka sekiranya mereka mengetahui bahawa mereka adalah LGBT.

Beritahu kami mengenai kerja yang dilakukan J-FLAG untuk meningkatkan kesedaran dan menolong orang LGBT di Jamaica.

J-FLAG menggunakan strategi multifaset untuk mempromosikan penghormatan dan kemasukan orang LGBT di Jamaica melalui pergantungannya pada pendidikan dan peningkatan kesedaran masyarakat, advokasi, aktivisme, peningkatan kapasitas, penglibatan masyarakat dan mobilisasi sebagai bagian dari usaha untuk menjadikan Jamaica lebih tempat yang mesra untuk orang LGBT.

Akhirnya, Jamaica jelas mempunyai banyak tempat pelancongan yang indah - apa kegemaran anda?

Di antara tempat yang sering kami gemari adalah pantai, hotel, kedai makan dan pesta. Ini termasuk Treasure Beach, Alice's Crab & Corn (oleh Heroes Circle di Kingston), French Man's Cove, Royalton dan Jewels Runaway Bay.

Ketahui lebih lanjut mengenai kerja yang dilakukan J-FLAG di Jamaica EqualityJamaica.org.


Diterbitkan: 09-Dis-2020 oleh Darren | Kemas Kini Terakhir: 24-Mei-2022
Pada: Gay JamaicaGay KingstonTeluk Gay Montego


Lawatan dan Pengalaman Jamaica

Lihat pilihan lawatan pilihan kami di Jamaica dari rakan kongsi kami dengan pembatalan percuma 24 jam sebelum lawatan anda bermula.


Hotel Jamaica Pilihan