Bagaimana rasanya menjadi gay di Mauritius?

Bagaimana rasanya menjadi gay di Mauritius?

Kami bercakap dengan salah seorang aktivis LGBT terkemuka Mauritius dan Pengasas dan Presiden Young Queer Alliance Mauritius, Najeeb Ahmad Fokeerbux.

Mauritius adalah syurga pulau di Lautan Hindi. Ini adalah destinasi bulan madu yang sangat popular. Ketika Belanda "menemui" Mauritius, mereka menyangka mereka telah menemui Taman Eden. Bersama dengan Maldives dan Seychelles, ia terkenal sebagai salah satu mutiara Lautan Hindi.

Walaupun Mauritius merupakan tarikan utama bagi pelancong mewah, secara teknikalnya masih haram untuk menjadi gay di sana, sesuai dengan undang-undang era kolonial. Kami bertemu dengan Najeeb Ahmad Fokeerbux, orang Mauritius dan pengasas Young Queer Alliance, untuk mengetahui bagaimana rasanya menjadi gay di Mauritius.

Apa yang memberi inspirasi kepada anda untuk memulakan Young Queer Alliance?

Selama bertahun-tahun terdapat ketiadaan aktivisme aneh di Mauritius. Ya, ada kebanggaan tahunan yang simbolik dan kami mempunyai beberapa program HIV untuk orang LGBT. Beberapa undang-undang inklusif LGBT mengenai pekerjaan ada di sana kerana ahli politik yang progresif. Pada tahun 2014, saya berusia 24 tahun ketika mengasaskan YQA. Suara orang-orang muda LGBT seperti saya sering terdengar, tetapi suara kecil. Kami menginginkan lebih dari sekadar representasi simbolik. Kami mahu menegaskan diri, dapat diterima dan dapat dikasihi. Sebab lain di sebalik penciptaan YQA adalah untuk menunjukkan sokongan orang LGBT untuk perundangan, seperti Suruhanjaya Peluang Sama untuk mencabut larangan menderma darah terhadap homoseksual. Ini memberi dorongan yang sangat diperlukan yang membolehkan orang LGBT menderma darah di Mauritius. Sejak itu, aktivisme Queer telah berkembang di negara ini dan kami mempunyai tempat di meja membuat keputusan.

Menyertai Travel Gay Newsletter

Adakah undang-undang era kolonial Mauritius terhadap kes liwat pernah dikuatkuasakan?

Mauritius pertama kali ditemui oleh orang Arab, kemudian datang orang Portugis, dan kemudian penjajahan pertama dilakukan (1638 - 1710) oleh Belanda (Mauritius dinamai seorang putera Belanda: Prins Maurits van Nassaueiland). Selepas itu, Belanda pergi, kemudian datang Perancis (1715-1810) dan Perjanjian Paris. Pulau ini menjadi jajahan Inggeris (1810 - 1968) sebelum memperoleh kemerdekaan. Seksyen 250 Akta Kanun Jenayah tahun 1838 yang mengkriminalkan homoseksual menjelang Kemerdekaan. Undang-undang adalah penjajah.

Undang-undang ini digunakan untuk alasan perceraian di kalangan pasangan heteroseksual. Walau bagaimanapun, kewujudan Seksyen 250 melanggar hak asasi dan kebebasan orang LGBT dan tidak berperlembagaan. Seksyen 250 tidak memiliki tempat di Mauritius moden dan demokratik kerana orang LGBT, seperti semua warganegara lain, harus memiliki hak asas untuk memilih pasangan seksual, privasi, martabat, perlindungan undang-undang dan kesaksamaan. Undang-undang itu bertentangan dengan nilai demokrasi dan memperlakukan warga LBGT sebagai warganegara kelas dua. Lebih-lebih lagi, orang Mauritiia percaya pada masyarakat yang setara yang bebas dari diskriminasi, dan keberadaan Seksyen 250 yang berlanjutan membawa kepada diskriminasi, ketaksamaan, stigma, dan penganiayaan terhadap orang-orang LGBT. Terdapat sejumlah cabaran perlembagaan di Mahkamah Agung sehubungan dengan ini.

Mauritius sepatutnya mengadakan perarakan Gay Pride pada tahun 2018. Mengapa ia dibatalkan dan kemungkinan akan berlaku dalam masa terdekat?

Gay Pride pertama adalah sekitar tahun 2005-2006 dan telah berlaku selama dekad yang lalu tanpa banyak basa-basi. Selama bertahun-tahun, penduduk terbiasa dengan orang-orang flamboyan yang berbaris di jalan-jalan di Rose-Hill atau Port-Louis, walaupun terdapat beberapa insiden kecil dari para penunjuk perasaan setiap tahun - awalnya oleh orang-orang Kristian, diikuti oleh orang-orang Islam. 2018 sungguh dahsyat! Satu catatan ringkas di media sosial mendorong kebencian antara orang-orang anti-LGBT dan orang-orang pro-LGBT / LGBT. Ini adalah pertemuan yang penuh emosi di media sosial yang menyebabkan demonstrasi di jalanan. Apa pun perspektif perjumpaan sosial ini, bagi saya dua minoriti yang mengesahkan krisis identiti dan situasi yang ditangani dengan teruk.

Mauritius adalah sebuah negara berbilang agama, berbilang budaya, berbilang etnik dengan majoriti Hindu diikuti oleh Kristian, Muslim, Cina dan lain-lain sebagai minoriti yang lebih kecil. Kami pelbagai. Berbagai kumpulan menuntut rasa hormat dan pengakuan untuk menyatukan negara "sebagai satu orang, sebagai satu bangsa". Kumpulan ekstremis merebut peluang dalam masa penuh kebencian untuk membantah protes dengan kekerasan. Kesombongan pada tahun 2018 dibatalkan. Namun, pada tahun 2019, Pride kembali, walaupun dibatalkan lagi pada tahun 2021 kerana adanya coronavirus.

Najeeb Ahmad Fokeerbu

Apa yang paling anda gemari mengenai Mauritius?

Saya pernah ke beberapa negara lain. Mauritius berasa seperti di rumah dan selalu menjadi kesenangan dan keselesaan apabila anda melihat laut biru dan hijau yang subur ketika pesawat mendarat. Yang paling saya gemari adalah keselamatan, kepelbagaian sosial dan budaya kita, dan kehangatan orang Mauritius. Mauritius adalah mikrokosmos peradaban yang kaya yang terdapat di beberapa tempat di seluruh dunia.

Adakah anda optimis mengenai masa depan hak gay di Mauritius?

. Perikatan Aneh Muda telah wujud selama 6 tahun. Kami telah menjadi bagian dalam memulai penyertaan LGBT di negara ini: Derma darah, rawatan hormon percuma untuk orang trans di hospital awam, sokongan PBB, dll. Pentadbiran awam juga memperhatikan tuntutan kami, kedutaan dan misi asing juga menganjurkan; dengan EU menjadi penyokong kuat, dan penduduknya lebih menyokong. Perubahan akan berlaku pada waktunya dan YQA akan kekal sebagai agen perubahan dan juga pengawas terhadap pelanggaran hak asasi manusia LGBT.

Nasihat apa yang akan anda berikan kepada pelancong LGBT yang merancang perjalanan ke Mauritius?

Terdapat sebilangan hotel termasuk LGBT untuk dipilih dan juga agensi pelancongan. Padankan tujuan perjalanan anda dengan apa yang boleh ditawarkan. Ia boleh bercuti, mengalami mikrokosmos budaya, perayaan perkahwinan / bulan madu, aktiviti berkaitan laut - baiklah, rancangkan perjalanan anda dengan sewajarnya.

Juga, Mauritius agak selamat untuk orang LGBT. Nilai keselamatan dan tahap keselesaan anda. Selama bertahun-tahun saya bersama pasangan saya dan saya merasa selamat dengan pertunjukan kasih sayang di hadapan umum.

Apakah sebab terbaik untuk melawat Mauritius?

Mauritius dikenali sebagai "bintang dan kunci Lautan Hindi". Di antara banyak ciri, anda harus menikmati kehangatan orang dengan budaya yang pelbagai (kuil, festival, muzik, makanan dan minuman tempatan, pasar tempatan, aktiviti artisanal, sejarah, dll.), Pantai berpasir, perairan jernih dan matahari tropika. Kegiatan perairan dan pulau-pulau kecil (jangan lupa Pulau Rodrigues) adalah suatu keharusan dan tarikan-tarikan dalaman dan ciri-ciri semula jadi yang berbeza seperti bumi berwarna, kebun raya, dan flora dan fauna yang unik dan kaya.

Penulis Mark Twain dengan betul mengatakan: "Mauritius dibuat pertama, dan kemudian syurga; dan syurga itu disalin selepas Mauritius. "

Anda boleh mengetahui lebih lanjut mengenai hak gay di Mauritius dan Perikatan Aneh Muda. Baca Lagi di kami Panduan Gay Mauritius.


Diterbitkan: 02-Okt-2020 oleh Darren | Kemas Kini Terakhir: 24-Mei-2022
Pada: Mauritius Gay


Lawatan dan Pengalaman Mauritius

Lihat pilihan lawatan pilihan kami di Mauritius dari rakan kami dengan pembatalan percuma 24 jam sebelum lawatan anda bermula.


Hotel Mauritius Pilihan