Hak Gay Di Jamaica

Hak Gay Di Jamaica

Kami mengambil perjuangan perjuangan hak gay di Jamaica, dengan merujuk kepada karya aktivis LGBT tempatan, J-Flag.

Jamaica adalah negara yang indah tetapi ia adalah destinasi yang sukar bagi pelancong gay. Kembali pada tahun 2006, Time Magazine memuji Jamaica sebagai "Tempat paling homofobia di bumi." Undang-undang homofobia dari era kolonial masih ada dan masih banyak digunakan. Human Rights Watch menyuarakan sentimen Time Magazine dan menyatakan bahawa dari segi homofobia, "Jamaica adalah yang terburuk yang pernah kita lihat."

Dalam budaya Jamaica, homofobia sangat tertanam. Ia boleh didapati di gereja evangelis dan dalam lirik muzik dancehall. Artis Jamaica yang berprofil tinggi telah melantunkan lirik homofobik militan mengenai "lelaki batty" dalam lagu-lagu mereka. Buju Banton mendapat kejayaan besar pada tahun 80-an dengan Boom Bye Bye, sebuah lagu yang dinyanyikan dalam Jamaica Patois yang menggambarkan menembak lelaki gay.

Aktivis LGBT Jamaica J-Flag telah mendokumentasikan ratusan jenayah homofobik dalam beberapa tahun kebelakangan. Sebagai laporan ini untuk Jawatankuasa Hak Asasi Manusia dan makalah akademik lain telah menggariskan, jumlah sebenar jenayah homofobia di Jamaica tidak banyak dilaporkan. Dalam banyak kes, warga LGBT takut diganggu jika mereka pergi ke polis. Terdapat walaupun laporan polis bertindak sebagai pelaku jenayah homofobia.

Hak Gay Di Jamaica

Menyertai Travel Gay Newsletter

Homofobia Mencabar Dalam Muzik Dancehall

Pada tahun 2004, J-Flag berkolaborasi dengan aktivis hak asasi manusia yang berpangkalan di UK Peter Tatchell dan bersama-sama mereka melancarkan kempen Stop Murder Music berprofil tinggi. Ini membawa homofobia muzik dancehall menjadi tumpuan dan menimbulkan banyak kontroversi.

Artis Dancehall dilarang menghadiri festival antarabangsa, menyebabkan pendapatan mereka merosot. Walaupun homofobia hampir hilang dari muzik dancehall, kempen ini tidak sepenuhnya berkesan. Optiknya buruk: kelihatan seperti penjajahan. Kempen ini juga menimbulkan perdebatan mengenai sifat ekspresi seni dan penapisan.

J-Flag akhirnya dapat memuji kempen mereka sebagai satu kejayaan. Inilah pandangan mereka tentang perubahan pemandangan dancehall: “Meskipun belum ada penelitian kuantitatif yang kita ketahui, ada penurunan yang dapat diketahui dalam penyebaran kandungan homofobik dalam musik dancehall moden. Sudah tentu muzik yang lebih lama terus dimainkan di ruang dancehall, namun, mengingat fungsi sosial Dancehall sebagai cerminan budaya dan nilai-nilai Jamaica, peralihan muzik Dancehall diharapkan dapat terus berlangsung secara organik ketika sikap terhadap masyarakat LGBT Jamaica secara bertahap menjadi kurang kasar . Juga, penghinaan tidak boleh dimainkan di gelombang udara awam dan pemantauan oleh Suruhanjaya Penyiaran terus mengekalkan standard ini. "

Bendera-J

Bersikap Gay Di Jamaica

Josef Forstmayr adalah tokoh berprofil tinggi dalam industri pelancongan Jamaica. Ini adalah pengalamannya dalam kehidupan gay di Jamaica: “Saya telah tinggal di Jamaica sebagai lelaki gay secara terbuka sejak tahun 1979 dan telah bekerja di industri perhotelan dengan kemampuan terkemuka. Saya telah terpilih sebagai presiden Dewan Perniagaan dan Industri Montego Bay, Persatuan Hotel dan Pelancongan Jamaica, Persatuan Hotel dan Pelancongan Caribbean. Saya juga pernah dilantik ke beberapa lembaga pemerintah yang penting dan kini berkhidmat sebagai pengarah Lembaga Pelancongan Jamaica dan Lembaga Pengurusan Galeri Nasional Jamaica. Saya tidak pernah menghadapi sikap homofobia secara terbuka dan tidak terdedah kepada permusuhan terbuka. "

"Saya rasa hakikat bahawa saya berasal dari Austria dan bahawa saya berjaya bermaksud bahawa ungkapan homofobik tidak begitu jelas terhadap saya sama seperti terhadap orang-orang Jamaica yang kurang bernasib baik yang hidup dalam kemiskinan. Memang banyak yang perlu dilakukan untuk memperbaiki kehidupan warga LGBT ini ... Saya mengahwini pasangan Jamaica saya selama 18 tahun di Vienna dalam sebuah majlis rasmi. Kami cukup bersepadu di sini di Jamaica dan di Round Hill, walaupun kesatuan sekerja kami TIDAK diiktiraf secara sah di Jamaica. "

Pride Week - Hari sukan

Gay Pride Dan Gay Travel Di Jamaica

Walaupun kehidupan sehari-hari masih merupakan perjuangan bagi warga Jamaah LGBT, keadaan perlahan-lahan bertambah baik. Menurut J-Flag, "LGBT Jamaica dengan cara inovatif mereka sendiri menavigasi ruang dan menggunakan agensi mereka untuk membina realiti dan naratif baru. Walaupun kami mempunyai beberapa acara setiap tahun, adegan hiburan LGBT yang rancak telah muncul yang didorong oleh sekutu dan anggota masyarakat yang berbeza. Kebanggaan adalah bahagian penting dalam usaha J-FLAG untuk mengurangkan stigma dan diskriminasi serta keganasan yang dilakukan terhadap orang-orang LGBT di Jamaica. Selama minggu Pride rata-rata 3,000-5,000 orang menghadiri dengan acara terbesar kami adalah hari sukan, pesta pantai dan pesta sarapan. "

Hari ini seniman dancehall, seperti D'Angel, bermain di acara Pride. Salah satu nama terbesar Jamaica adalah Grace Jones, ratu Studio 54, dan dia telah menjadi ikon gay sejak tahun 70-an. Anda tidak boleh membuat karikatur seluruh negara sebagai tidak terhad apabila terdapat banyak pengecualian untuk * majoriti moral *.

Oleh kerana keadaan perlahan-lahan bertambah baik di Jamaica, ia tidak lagi kelihatan seperti zon larangan untuk pelancong LGBT. Terdapat pemandangan gay Jamaica yang meriah, tetapi juga diskrit. Banyak orang Jamaah LGBT memilih untuk tinggal di almari, dengan alasan yang jelas. Panduan kami untuk adegan gay Jamaica adalah untuk mereka yang ingin meneroka negara yang indah dan bermasalah. Penyenaraian kami telah disyorkan oleh aktivis LGBT tempatan. Walaupun keselamatan tidak dapat dijamin, hal yang sama dapat dikatakan untuk setiap pelancong di negara mana pun.

Sekiranya anda ingin mengumpulkan jadual perjalanan khusus dan menerokai Jamaica, rakan sekerja kami di Out Of Office dengan senang hati akan membantu. Mereka juga dapat menghubungkan anda dengan pemandu pelancong LGBT.


Diterbitkan: 13-Feb-2019 oleh Alex | Kemas Kini Terakhir: 24-Mei-2022
Pada: Gay Jamaica


Lawatan dan Pengalaman Jamaica

Lihat pilihan lawatan pilihan kami di Jamaica dari rakan kongsi kami dengan pembatalan percuma 24 jam sebelum lawatan anda bermula.


Hotel Jamaica Pilihan