Seni Itali LGBT: Artemisia Gentileschi

Seni Itali LGBT: Artemisia Gentileschi

Seorang seniman yang berjaya akhirnya berjaya

Artis LGBT Itali telah memainkan peranan penting dalam membentuk seni barat. Michaelangelo dan Leonardo da Vinci muncul dalam fikiran. Yang dikatakan, artis wanita telah meninggalkan sedikit jejak pada zaman Renaissance dan Modern Modern. Dengan beberapa jalan kerjaya seni yang terbuka untuk wanita, mereka tidak mempunyai peluang. Terdapat beberapa pengecualian penting.

Artemisia Gentileschi adalah seorang artis wanita dan pencerita yang terkenal. Pekerjaannya banyak dilupakan setelah kematiannya tetapi itu mula berubah. Pameran karya 2021-2021 di Galeri Nasional membawa karya utamanya ke UK buat pertama kalinya. Dia hanya perlu menunggu empat ratus tahun.

Dari potret diri hingga penggambaran alkitabiah, karyanya bersifat visual, peribadi dan sering ganas. Dalam "Potret Diri sebagai pemain kecapi", dia menatap kanvasnya dengan penuh niat. Pengaruhnya yang terbesar ialah Caravaggio dan dia dikaitkan dengan zaman Baroque.

Selama bertahun-tahun, kisah hidupnya membayangi seninya. Sebagai pelopor feminis, dia banyak membuka jalan baru. Tetapi analisis kritikal baru-baru ini mengalihkan perhatian dari kisahnya ke karyanya. Dia secara meluas dianggap sebagai salah seorang pelukis abad ke-17 terbaik. Oleh itu, karya terbaiknya sangat berkaitan dengan kehidupan peribadinya.

Menyertai Travel Gay Newsletter

Keseniannya didorong oleh kejadian traumatik dari masa mudanya. Pada usia tujuh belas tahun dia diperkosa oleh artis Agonostino Tassi. Dia popular pada masa itu walaupun karyanya sekarang dilupakan, tidak seperti karya korbannya - balas dendam yang paling manis bagi seorang artis. Ayahnya membawa Tassi ke mahkamah dan pertempuran yang panjang dan sangat terbuka bermula. Anehnya, transkrip penuh kes mahkamah 400 tahun masih ada. Artemisia memberikan gambaran grafik mengenai serangan seksual tersebut. Dia melawan, menyebabkan dia mengalami kecederaan yang ketara. Dia terus melakukan hubungan seks dengannya setelah serangan itu dengan harapan mereka akan berkahwin. Sepatutnya itu adalah perjanjian, tetapi Tassi menolak. Populariti dan hubungan kepausan Tassi memihak kepadanya. Artemisia akhirnya disalahkan atas kejadian itu dan diseksa.

Dalam budaya yang dibina di sekitar kehormatan dan rasa malu, semestinya ini adalah akhir dari dirinya. Publisiti dari perbicaraan akhirnya berjaya untuknya. Karya seni dan ketenarannya yang cemerlang menjadikannya nama besar pada tahun 1620-an.

Dalam karya seni awal yang membuatnya terkenal, dia sering menggambarkan adegan kejam yang jelas terinspirasi oleh serangannya dan perbicaraan berikutnya. Karya yang paling menarik adalah penggambaran kisah alkitabiah Judith Slaying Holofernes. Kisah apokrif mencatat pembunuhan seorang jeneral Asyur oleh seorang wanita Israel. Dia membunuh jeneral dengan bantuan pembantu rumahnya.

Artemisia Gentileschi

Lukisan Artemisia menggambarkan kedua wanita itu menggunakan seluruh kekuatan mereka untuk menjatuhkan dan membunuh Holofernes. Setelah mengalami keganasan lelaki, dia tahu betul bagaimana untuk menggambarkan tempat kejadian. Dia menjelaskan bahawa dua wanita diperlukan untuk mengambil lelaki yang secara fizikal memaksakan. Anda dapat melihat bahawa mereka menggunakan semua kekuatan mereka untuk melakukan perbuatan. Ini adalah gambaran realistik yang kejam. Dia menunjukkan kekejaman yang dialaminya sendiri.

Dia mendapat kejayaan di Florence, Rome dan Venice. Selebriti beliau tersebar ke seluruh Eropah. Charles I dari England menjemputnya ke mahkamahnya. Dia menerima tawaran itu dan terus melukis, tetapi karya terbaiknya ada di belakangnya. Dia berjaya melarikan diri dari England sebelum Perang Saudara meletus dan tinggal di tahun-tahun terakhirnya di Naples.

Walaupun dia bukan artis LGBT +, karyanya mempunyai kualiti yang sangat feminin dan mereka telah memberi inspirasi kepada banyak artis gay dan feminis. Wanita diberi kedudukan dominan dalam pekerjaannya, sama ada mereka berpose atau membunuh jeneral Asiria. Ketika St Sebastian menjadi ikon seni untuk lelaki gay, lukisan Artemisia berbicara kepada peminat seni yang pelik. Dia adalah orang luar yang menghayati kebenarannya pada masa anda boleh dibunuh atau diasingkan kerana melakukannya. Empat abad kemudian karyanya masih bergema.


Diterbitkan: 15-Okt-2020 oleh Alex | Kemas Kini Terakhir: 24-Mei-2022
Pada: Gay ItaliNaples GayRom gay


Lawatan dan Pengalaman Itali

Lihat pilihan lawatan pilihan kami di Itali dari rakan kongsi kami dengan pembatalan percuma 24 jam sebelum lawatan anda bermula.


Hotel Itali Pilihan