Loving A'dam - Menemui Sejarah & Budaya

Loving A'dam - Menemui Sejarah & Budaya

Amsterdam adalah salah satu bandar tercantik di Eropah. Ini bukan hanya kerana agak padat dan mempunyai sejarah, tetapi kerana bandar ini penuh dengan kejutan.

Dari suasana ajaib terusan Warisan Dunia UNESCO, hingga peringatan LGBT Pink Point yang terkenal, kafe Brownstone dan taman romantis dan laluan pejalan kaki yang melintasi kota, Amsterdam penuh dengan budaya dan sejarah.

Dan seperti kebanyakan bandar di Eropah, cara terbaik untuk mencarinya adalah membiarkan diri anda mencuba sesuatu yang baru.

 

Terokai Amsterdam dengan berjalan kaki

Sebelum melawat beberapa muzium Amsterdam (terdapat lebih dari 40 muzium terakhir), luangkan masa untuk berjalan-jalan. Bukan hanya terusan yang menjadikan kota ini istimewa, tetapi mungkin mengejutkan Amsterdam juga merupakan rumah bagi beberapa koleksi seni jalanan terbaik di Eropah. Anda akan menjumpainya dalam gaya grafiti hip-hop tetapi juga pasta yang lebih terperinci. Terdapat stensil di seluruh tempat, sering memberikan mesej ironis dan lucu untuk membuat anda tersenyum ketika anda berjalan melewati.

Menyertai Travel Gay Newsletter

 

Untuk seni dan budaya yang lebih mantap, cubalah muzium terkenal di bandar ini. Salah satu muzium Amsterdam yang paling penting adalah Rijksmuseum, yang merangkumi beberapa karya terkenal oleh Vermeer dan Rembrandt. (lawati sebelum 17 Mei 2015 untuk melihat yang sangat popular Pameran Rembrandt lewat memaparkan karya ikonik dan emotif dari tahun-tahun terakhir Rembrandt sebagai artis.)

 

Sekiranya anda meminati Rembrandt, pastikan anda mengunjungi Rembrandthaus yang luar biasa. Rumah bekas pelukis ini kini berubah menjadi muzium kecil. Muzium Van Gogh, hanya beberapa langkah dari Rijksmuseum, memiliki koleksi karya yang mengagumkan dan banyak maklumat mengenai kehidupan Van Gogh. Perlu dikunjungi sekurang-kurangnya dua jam.

 

Tetapi mungkin muzium yang paling terkenal di Amsterdam adalah Rumah Anne Frank, di mana dia dan keluarganya tinggal sebelum ditangkap oleh pegawai Nazi, dan tempat Frank menulis buku hariannya yang terkenal. Muzium di tingkat satu juga merangkumi pameran mengenai toleransi dan rasa hormat - masih penting untuk dipelajari hari ini.

 

Homomonument

Amsterdam mempunyai peringatan tersendiri yang dikhaskan untuk orang-orang LGBT yang terbunuh semasa zaman Nazi.

Terletak di Westermarkt, dekat dengan pusat bandar, Homomonument adalah perayaan kebebasan seksual. Banyak pelancong yang ketinggalan kerana mereka tidak melihat ke mana mereka melangkah. Ini adalah gabungan segitiga merah jambu besar yang memanjang ke kanal yang mengajak kita untuk merenungkan masa lalu dan masa depan. Setiap tahun, kebanggaan gay Amsterdam yang legenda berlaku di terusan, dengan pesta jalanan besar di seluruh bandar — termasuk dataran dengan segitiga merah jambu bersejarah ini.

 



Kebebasan Budaya

Kekaguman Amsterdam terhadap kebebasan seksual kadang-kadang kontroversial. Walaupun sebilangan orang menentang Daerah Lampu Merah (dengan pekerja seks menawarkan diri di kabinet kaca), yang lain percaya bahawa inilah jenis kebebasan yang perlu kita capai. Orang ramai datang ke kawasan ini untuk melihat gadis-gadis itu, tetapi ada juga pelanggan dari seluruh dunia yang benar-benar mengunjungi tempat tersebut.

 

Sesungguhnya, Amsterdam adalah sebuah bandar yang mempunyai hubungan rapat dengan kesenangan. Dari kebebasan seksual hingga penggunaan ganja, jalan-jalan selalu sesak dengan orang-orang yang menikmati diri mereka sendiri dan mengalami ledakan — lebih-lebih lagi di Daerah Lampu Merah.

 

Biarkan makanan menggoda anda

Namun, anda tidak memerlukan dadah atau seks untuk menikmati Amsterdam kerana makanan yang luar biasa (walaupun mahal) dan kehidupan budaya selalu ada, menggoda anda dengan pelbagai cara. Cuma berjalan-jalan melalui kawasan Jordaan yang indah dan anda akan menemui bahagian lain dari bandar.

 

Amsterdam adalah koleksi seni dan budaya yang sempurna, sejarah, kesenangan dan penemuan diri. Luangkan masa untuk mengembara tanpa tujuan dan lihat sendiri apa yang dapat anda temui.

 

 

Mengenai Penulis

Berasaskan Berlin Travel Gay Penyumbang Eropah Adam Groffman adalah seorang globetrotter dan hipster gaya diri. Dia merangkumi destinasi bandar di seluruh dunia, menulis mengenai festival, hiburan malam dan perjalanan gay di blog pelancongan peribadinya, Perjalanan Adam dan merupakan penyunting Panduan Perjalanan Gay Saya. Apabila dia tidak menjelajah bar dan kelab paling keren, dia biasanya menikmati pemandangan seni dan budaya tempatan di bandar baru. Anda akan menjumpainya paling kerap di Twitter di @travelsofadam atau pada Instagram - ucap hai!

pengakuan gambar - Homomonument - Daryl Mitchell


Diterbitkan: 11-Mar-2015 oleh Tod | Kemas kini Terakhir: 01-Sep-2015
Pada: Gay Amsterdam


Lawatan dan Pengalaman Amsterdam

Lihat pilihan lawatan pilihan kami di Amsterdam dari rakan kongsi kami dengan pembatalan percuma 24 jam sebelum lawatan anda bermula.


Hotel Amsterdam Pilihan