Meneroka Adegan Bar Gay Bali

Meneroka Adegan Bar Gay Bali

Bar gay Bali adalah persekitaran yang menyeronokkan untuk menerokai pemandangan gay.

Dengan garis pantai yang indah, sawah bertingkat, dan pemandangan gunung berapi, Bali selalu menjadi destinasi impian bagi banyak orang. Dan kerana ia adalah pulau yang beragama Hindu, ia juga merupakan tempat terbuka dan diterima untuk pelancong gay.

Penerimaan ini tidak pernah lebih jelas daripada di Seminyak di mana empat bar gay terletak berdekatan satu sama lain.

Pengarang bar Bali 1Fikirkan empat bar sebagai adik beradik dengan Mixwell menjadi yang tertua diikuti oleh Joe Bali. Dan seperti adik-adik biasa, Bottoms Up and Bar muka kebanyakannya tidak diendahkan.

Pada mulanya, Mixwell dan Bali Joe keduanya dimulai sebagai batang lurus, tetapi setelah Mixwell beralih, Bali Joe segera mengikuti.

Menyertai Travel Gay Newsletter

Seperti kebanyakan adik-beradik, yang tertua melakukan segalanya lebih baik dengan yang tertua kedua berusaha sangat keras untuk meniru kakaknya. Hasilnya, persaingan dan persaingan selalu ada di antara kedua-dua bar.

Mixwell

Dekorasi Mixwell sangat Art Deco, dengan kertas dinding perak dan putih, candelier, dan kawasan bar yang bergaya. Ia memiliki sistem pencahayaan dan suara yang lebih baik daripada Bali Joe's. Kedua-dua bar mempunyai pertunjukan drag malam dan penari go-go, tetapi para pelakon di Mixwell tampil lebih baik dan lelaki lebih panas.

Pengarang bar Bali 3

Joe Bali

Yang dikatakan, Bali Joe memiliki pengenalan nama dan bagi banyak pelanggan sama baiknya dengan Mixwell. Semuanya menjadi persoalan selera. Bali Joe memiliki panggung yang jauh lebih baik daripada Mixwell, dan ruangnya lebih luas, sehingga dapat menampung lebih banyak orang.

Ia lebih gelap walaupun, dengan kebanyakan dinding hitam, tetapi ia mempunyai tempat duduk yang lebih selesa. Kedua-dua bar mempunyai kawasan kecil untuk menari yang menjadikannya agak sukar untuk menyalurkan John Travolta dalaman seseorang.

Selepas jam 11 malam, kedua-dua bar sama-sama sesak, dan dengan bar yang berdekatan, orang ramai mengalir bolak-balik dengan senang, biasanya membawa minuman mereka (bagaimana mereka mengawal barang-barang kaca mereka adalah misteri). Kakitangan di bar juga sangat ramah, dan setelah beberapa kali lawatan, mereka akan menyambut pelanggan yang kembali sebagai pelanggan lama.

Bottoms Up

Bottoms Up berusaha sedaya upaya untuk menarik pelanggan dengan menggunakan beberapa pekerja untuk mendorong orang masuk, tetapi bar sukar untuk bersaing dengan kakak-kakaknya. Facebar jauh lebih buruk dengan beberapa pelanggan tanpa pelanggan. DIX Club, terjejas di antara Mixwell dan Bali Joe's, telah ditutup.

Pengarang bar Bali 2Jelas bahawa kawasan ini tepu kerana dua bar lain berjuang untuk mengikuti. Akan lebih baik jika bar tambahan dibuka di bahagian lain di Bali seperti di Canggu yang baru atau bahkan kawasan Kuta yang terlalu maju dan sangat lurus.

Namun, buat masa ini, pengunjung ke Bali dapat menikmati pemandangan dan bunyi bar ini. Mereka semua mempunyai gabungan pelanggan gay, lurus, tua, muda, putih dan Asia - menjadikan mereka pengembara yang benar-benar pelbagai dan menyeronokkan.

Read More: Perkara Yang Harus Dilakukan Di Bali.


Diterbitkan: 01-Nov-2018 oleh Tod | Kemas Kini Terakhir: 24-Mei-2022
Pada: Bali Gay


Lawatan dan Pengalaman Bali

Lihat pilihan lawatan pilihan kami di Bali dari rakan kongsi kami dengan pembatalan percuma 24 jam sebelum lawatan anda bermula.


Hotel Bali Pilihan